Tuesday, February 28, 2012

PERDAGANGAN INTERNASIONAL HINGGA IMPERIALISME: EKSPANSI GLOBAL DALAM EKONOMI POLITIK INTERNASIONAL


Devania Annesya/  070810535
devania.annesya@gmail.com

Fauzi Rochmad R./ 070810540
fa_love_yach@rocketmail.com
Ayu N. P. P/
070810709
cuppymarucha@yahoo.com

Rolando Virgin/ 070810528
virgin_mboys@yahoo.co.id

Rosa Longi Folia/ 070810518
thecutebones@yahoo.com

Zuhair Zubaidi
070710564
zuhair_hofs@hotmail.com


            Para ahli Amerika mulai meneliti ekonomi dunia di tahun 1889 yakni tahun ketika fondasi ekonomi sosialis internasional merebak sejak 1873. Hobsbawm (seorang ahli Marxis) mengatakan bahwa Perang Dunia I disebabkan oleh masalah yang tidak terselesaikan dan mungkin paradoks tak terpecahkan dalam fondasi kelas borjuis baru, pemerintah mereka, dan dalam ekonomi dunia kapitalis yang membuat mereka hidup dengan standar mewah dikarenakan oleh kesewenang-wenangan yang sistematis kepada pekerja core dan periperi, krisis tersebut memicu konflik sistemik yang diperburuk oleh teknologi, kenaifan, dan kebodohan.
Hobsbawm mengakui bahwa revolusi industri dan pengembangannya seiring dengan kapitalisme menghasilkan semacam kemajuan materialistis bagi yang kaya dan miskin, meskipun kemajuan tersebut tidak proporsional. Sementara ia juga mengkritik penyalahgunaan kapitalisme dan imperialisme kepada orang miskin dan para pekerja, tentu saja kelas-kelas yang termarginalkan tersebut memendam kemarahan yang juga didorong oleh kemajuan komunikasi seperti media massa yang mungkin menyebabkan pekerja menjadi lebih menyadari akan penderitaan mereka.
Pemerintahan kapitalis dirancang dalam negara-negara borjuis di mana pemerintah tidak benar-benar memerintah dalam bidang ekonomi, karena urusan ekonomi seluruhnya berada di tangan ekonomi kapitalis yang dinamis yang dapat mengatur dirinya sendiri. Perekonomian telah berubah dari ekonomi pasar laissez-faire yang terutama terdiri dari kapitalis kecil dan pengusaha menjadi digantikan oleh sistem monopoli yang terus berkembang oleh segelintir konglomerat yang sangat bergantung pada dukungan dan campur tangan negara demi keuntungan mereka sendiri. Lebih jauh, dikatakan bahwa proteksionisme menyebabkan kolonialisme, yang mendorong adanya pencarian pasar, bukannya pencarian untuk sumber daya.
Hobsbawm menyebutkan ada 7 karakteristik ekonomi dunia, yaitu:
1.    Secara geografi, penggunaan lahan bagi sektor industri jauh lebih luas dari yang pernah ada sebelumnya, fenomena ini terjadi secara merata hampir di seluruh negara yang ada di dunia.
2.    Ekonomi dunia menjadi lebih plural, yang dimaksud disini adalah semakin banyak negara-negara, terutama yang telah terindustrialisasi untuk saling bersaing dalam bidang ekonomi.
3.    Adanya kemajuan teknologi yang amat sangat signifikan dalam semua bidang seperti komunikasi, transportasi, pengobatan. Yang mempermudah perkembangan ekonomi.
4.    Munculnya cara-cara baru dalam pengelolaan perusahaan, yaitu ada percobaan sistematis untuk meningkatkan efisiensi perusahaan melalui metode-metode tertentu.
5.    permintaan yang luar biasa pada pasar bahan-bahan konsumsi, dengan meningkatnya populasi, urbanisasi dan pemasukan, jelas bahan-bahan konsumsi mendominasi sebagian besar industri.
6.    Perkembangan pasar yang pesat diikuti oleh perubahan sosial mengenai pandangan tentang pekerjaan, bekerja di perkantoran dianggap lebih menjanjikan bagi masa depan.
7.    Tumbuhnya ikatan antara politik dan ekonomi, yaitu adanya peran pemerintah sebagai pemegang otoritas, terlepas dari invisible hand, peran ini tidak bisa dipungkiri tetap ada dalam ekonomi.

Imperialisme : Survei Historis
Teori imperialism Lenin untuk  abad ini masih dapat dikatakan penulis cukup signifikan didalam  melihat imperialisme yang ada di masa modern  sekarang atau mungkin dalam jangka waktu ke depannya. Namun disini kita harus melihat dimana fokus Lenin hanya terkait didalam aspek utama imperialisme terhadap rivalitas diantara negara kapitalis di dalam zaman monopoli kapitalisme yang mempengaruhi terjadinya PD I, dan kesempatan revolusi didalam periode tersebut. Penulis disini berusaha untuk  memperlebar teori Lenin untuk disesuaikan dalam topik  imperialism “baru ”  di dalam proses monopoli kapitalisme dan permulaan imperialism “kuno” dan belum matangnya kapitalisme. Satu yang tidak dapat dimengerti mengenai permasalahan dunia kolonial dan neokolonialisme jika salah satu pemusatan pemikiran hanya terpaku pada penekanan terbaru oleh Lenin.
Kenyataan yang ada menunjukkan jika analisis Lenin berfokus pada kompleksitas pemaksaan (baik meliputi didalam politik, sosiologi,dan ekonomi) yang mana mencapai derajat urgensi yang cukup untuk mendefinisikan pembaruan secara signifikan dan pengkhususan masa ketika (1) Perusahaan besar, beroperasi dengan iringan lingkungan financial capital berusaha untuk menjadi pengontrol monopoli terbesar di negara maju dan negara yang berkembang, dan (2) Beberapa pemimpin Negara berada di posisi untuk bersaing didalam tipe kontrol monopoli melalui divisi pengaruh lingkungan dan wilayah diatas dunia ini. Keberdaan mengenai  imlementasi “new imperialism” dapat dimengerti akan dinamika persebarannya melalui beberapa proposisi mendasar ,diantaranya
1. Ekspansi tiada henti, ini merupakan esensi dasar dari kapitalisme, Adanya hasrat dan keinginan untuk mendapatkan sumber daya dari negara lain untuk proses akumulasi ini merupakan cerminan tingkatan kseluruhan dari proses perkembangan kapitalisme. Seberapa jauh dan dalamnya  akumulasi ekstranasional bergantung pada besar kemungkinan pondasi dasar kapitalisme terhadap situasi sejarah yang telah terjadi.
2. Asal usul kapitalisme sebagai sistem dunia tergantung pada struktur dan tingginya pengaruh yang dibuat terhadap serangkaian perkembangan yang terjadi.
3.  Negara kapitalis yang lebih kuat akan mempercabang model produksinya ke seluruh dunia.
4. Sistem dunia kapitalis yang dikembangkan melalui proses setengah memaksa akan bertransformasi ke dalam  masyarakat nonkapitalis dan mengadaptasi kelemahan terhadap masyarakat tersebut sehingga membuat mereka membutuhkan bantuan kepada negara yang lebih kuat, ini telah terwujud melalui beberapa ciri baru yang berdasarkan pada sejarah, yakni a. Adanya institusi buruh internasional diantara negara produksi dengan negara yang kegiatanya menyuplai bahan mentah dan makanan, b. Adanya pembentukan hierarki yang mana melimpahkan sebagian besar mayoritas negara dan masyarakat kedalam derajat kekurangan dang berlebihan didalam permasalahan ekonomi dan keuangan melingkupi permasalahan industri dan perbankan.
5. Hukum ekonomi dan institusi kapitalisme secara terus menerus membentuk pembagian buruh internasional dan hierarki ekonomi serta ketergantungan finansial
Hal penting yang harus dimengeri disini jika kegiatan perwakilan utama melalui sejarah ekspansi global kapitalisme adalah selalu adanya persaingan diantara setiap negara. Masyarakat kapitalis yang sukses membutuhkan negara sentral yang kuat dan mampu menyediakan pertukaran yang tidak akan terjadi didalam pasar nasional memiliki standar yang baik, menghapus bea masuk, dll. Keberadaan ekspansi kapitalisme dapat kita lihat melalui pola umum yang dibuat dimana terdapat tingkatan suksesi kolonialisme dan imperialisme. Namun dengan melalui semua kualifikasi yang ada, sudah dikatakan cukup untuk membedakan perbedaan yang ada di dalam ekspansi kapitalis sehingga periodik yang terjadi dapat dianalisa secara baik. Disini penulis membagi masa imperialisme yang ada kedalam lima tahapan yakni:
1.    Perdagangan Eropa memasuki panggung dunia :
     Dimulai dari akhir abad ke -15 ke pertengahan abad ke-17
     Yang mendorong keluarnya perdagangan negara Eropa di akhir abad ke 15 disebabkan oleh dua faktor pengaruh, yakni adanya blokade yang dilakukan oleh kekaisaran Ottoman, dan adanya fakta jika perdagangan yang terjadi diantara negara diluar Eropa dikontrol oleh orang asia dan afrika. Blokade yang terjadi mendorong pelayaran yang mana membuka jalur ke benua Amerika, di mana keterbelakangan persenjataan Indian dan ketidakmampuan populasi menghadapi penyakit yang ditularkan oleh orang Eropa memfasilitasi penaklukan Eropa ke benua Amerika. Dengan adanya keinginan keras dari bangsa Eropa untuk menemukan tempat perdagangan di bagian dunia yang lain, yang akhirnya mereka menemukan pusat perdagangan yang lainnya, contohnya di Samudra Hindia yang kaya akan rempah-rempah. Disini orang Eropa tidak memiliki kelebihan didalam barang dagang, keuangan, hingga kemampuan berdagang yang baik yang mampu untuk merubah pasar tradisional yang ada. Namun mereka memiliki kelebihan didalam peralatan perang utamanya didalam persenjatan  kapal Eropa. Mereka memaksa penduduk lokal untuk menyerahkan barang yang dimiliki melalui perampasan atau berbagai cara yang lain untuk mengakumulasikan kekayaan negara Eropa sendiri. Disini keberadaan barang rampasan didistribusikan kembali ke negara Eropa yang lain dan menjadi upaya utama peningkatan kesejahteraan negara mereka. Redistribusi yang dilakukan oleh mereka dilakukan dengan dua bentuk  : 1. Mencegah sebanyak mungkin negara Eropa yang lain untuk melakukan ekspansi, hal ini untuk memaksimalkan surplus akumulasi dari seluruh dunia ,2. Menghadirkan konflik diantara negara Eropa untuk mencegah penguasaan wilayah oleh negara lain agar keuntungan yang dimiliki tetap berjalan tanpa adanya gangguan dari yang lain.
     Disini terdapat kontradiksi seiring dengan adanya pemasukan dari gelombang pertama ekspansi ke negara lain, 1. Pendapatan yang dimiliki oleh negara yang berekspansi tidak akan bertambah hingga negara tersebut tidak akan bertambah, 2. Harga dari rempah rempah menurun terkait adanya tekanan dari pembatasan suplai dari negara yang lain dan meningkatnya haraga untuk melindungi kontrol monopoli yang ada terhadap negara pesaing.
2.    Dominasi perdagangan kapital:
     Pertengahan Abad ke 17 hingga akhir abad ke 18
     Keadaan yang membedakan pada masa ini dengan sebelumnya adalah 1. Semakin mundurnya keunggulan Spanyol, 2. Beralihnya ketergantungan Portugal terhadap pracis ke ketergantungan terhadap Inggris, 3. Berakhirnya monopoli barang dagangan Belanda, 4.meningkatnya persaingan antar negara kolonial diantara Prancis dan Inggris, dan bangkitnya Britania Raya didalam pelayaran dan perdagangan internasional. Perkembangan ini menjejakkan suatu tanda baru dimana dengan pengondisian britania raya menghadirkan beberapa aturan terhadap kerajaan, keuangan, dan perdagangan. Keberadaan Britania pada abad ini berbanding terbalik dengan abad sebelumnya, pada abad ini benar-benar memunculkan Britanian Raya sebagai supremasi hegemon yang menguasai pasar dunia.  Britania Raya disini tidak hanya memonopoli perdaganagn di Asia, Afrika, dan Amerika namun juga mendirikan koloni di benua tesebut dengan meksud untuk mempercepat permintaan akan barang mentah Britania Raya. Keberadaan negara koloni disini dapat sangat gamblang dimengerti sebagai salah satu upaya produksi barang mentah sebanyak mungkin untuk mendorong perekonomian negara utama. Disini dapat disimpulkan akibat dari adanya upaya tersebut maka tidak salah jika pada abad berikutnya revolusi industri dapat benar benar dilakukan oleh Inggris. Yang menjadi denyut utama didalam gelombang imperialisme kedua ini adalah adanya sistem perbudakan. Dapat dilihat dengan berkembangnya pasar gula secara ekstrem pada masa ini yang disebabkan oleh adanya impor budak dari Afrika. Tidak hanya itu, sistem perbudakan pada masa ini merupakan bisnis yang menguntungkan. Pada masa ini karakteristik yang ada, dapat kita lihat melalui adanya ledakan eksport yang luarbiasa diberbagai pangsa barang termasuk perbudakan, adanya proses monopoli melalui adanya alternatif perang, kontrol terhadap laut, dan adanya dominasi politik.
3.    Bangkitnya industri kapital
     Akhir abad ke – 18 hingga tahun 1870an
     Menurunnya pendapatan dari koloni lama terhadap proses revolusi industri mendorong intensifikasi terhadap pencarian baru untuk koloni baru dan pembaharuan perang terhadap rival yang lain untuk pendistribusian ulang koloni yang ada. Didalam level sebelumnya, adanya persaingan diantara kekuatan kolonial yang menghasilkan dominasi inggris terhadap Belanda dan Spanyol. Dan pada tingkat masa ini, persaingan yang ada terkait dengan Britania Raya dengan Perancis yang terimplementasikan ke dalam perang Napoleon. Meskipun pada masa ini terdapat persaingan diantara negara kolonial tetapi secara progres keseluruhan di masa ini tercipta kedamaian dan bangkitnya model imperialisme yang baru. Adanya perang Napoleon memberi efek terhadap masa depan imperialisme kedepannya, kesempatan yang ada dimanfaat kan oleh Britania Raya untuk menjadi hegemoni terhadap market negara lain utamanya negara saingan. Untuk itu Britania Raya membentuk interdependensi terhadap koloni Spanyol dan Portugal untuk meningkatkan pendapatan demi kelancaran revolusi industri yang dilakukan. Strategi dasar terhadap relasi ekonomi yang ada di dunia dengan negara kapitalis berkembang seiring dengan bertambahnya massa produksi yang ada dan pengaruh industri kapital. Seiring dengan perubahan karakter strategi negara kolonial juga meningkatkan kemampuan militer negara tersebut. Selama masa transisi kolonial sistem dari merkantilis kapitalis menuju ke industrial kapital, beberapa pemimpin kapitalis mulai menanyakan kegunaan koloni, namun hanya sekedar tendensi belaka untuk menarik perhatian daerah koloni.
4.    Monopoli kapital dan imperialisme baru
     Tahun 1880an hingga Perang dunia I
     Disini Lenin memiliki analisis yang mendasar terkait dengan adanya transformasi yang terjadi terhadap imperialisme, yang menjadi akar dari perubahan yang ada adalah, 1. Perubahan struktural dan finansial mendorong ke arah yang lebih maju terhadap monopoli kapitalisme, dan 2. pematangan monopoli kapital mulai menyerang keberadaan britania raya sebagi hegemon.
     Beberapa fenomena yang ada yang dapat dikaitkan dengan perkembangan imperialisme ini dapat dilihat
1. Pematangan monopili kapital  dengan dalih revolusi industri kedua yang menyangkut permasalahan besi, listrik, minyak, kimiawi sintetik, dan mesin pembakaran internal.
2. Ketika hukum yang digerakkan kaum kapitalis menghimbau adanya konsentrasi dan sentralisasi kapital, terjadi perubahan disini terhadap perhatian tersebut terhadap keuangan yang disebabkan oleh adanya teknologi yang baru, ini menunjukan peninggian konsentrasi yang baru.
3.  Perubahan arah politik dibutuhkan terkait adanya perubahan yang terjadi biasanya mendorong pergeseran kekuatan pemimpin keuangan dan industrialisasi yang baru.
4.  Tipe kontrol monopoli atas bahan mentah meningkat menjadi sangat penting dikarenakan adanya persaingan antara negara besar untuk menjamin keamanan investasi Negara kapital di industri yang baru
5.  Teknologi akan kapal uap dan meluasnya jaringan komunikasi dunia juga turut memperluas kontrol imperialisme terhadap seluruh dunia.
6. Inggris kehilangan kekuasaan penuh terhadap kekuasaaan samudra ketika persenjataan kapal perang sudah hampir dimiliki oleh semua negara barat.

5.    Dekolonialisasi dan bangkitnya perusahaan multinasional: semenjak Perang Dunia 1
     Disini merupakan periode dimana sistem imperialisme mulai jatuh. Namun jatuh disini tidak harus diartikan mati untuk selamanya. Namun semenjak pengalihan kekuasaan hegemoni keuangan dari Inggris menuju ke AS. Disini dapat dilihat jika bentuk imperialisme baru mulai muncul, ditandai dengan adanya MNc yang mulai melakukan sentralistik imperialisme terhadap negara berkembang mencerminkan pergeseran makna imperialisme yang lebih mengakar kuat tanpa terlihat secara nyata di permukaan. Di mana semuanya adalah tendensi yang dilakukan oleh AS melalui MNc yang dimiliki Amerika untuk tetap membuatnya menjadi hegemon tunggal yang memonopoli perkonomian dunia baik di dalam wilayahnya maupun keluar negeri sekalipun. Jerman membuat kemajuan yang signifikan dengan mengeluarkan mesin listrik dan kimia sementara Amerika memperkenalkan metode revolusioner produksi massa. Juga munculnya teknologi baru dan industri baru.

Teori Marxis dalam menjelaskan Imperialisme
Teori marxis klasik tentang imperialisme dimulai dari sebuah analisis tetang kapitalisme di negara pusat. Menariknya, pendiri utama teori ini merupakan pemikiran dari seorang yang menganut paham liberal yaitu J. A. Hobson pada tahun 1905. Sementara Hobson menggunakan metode dialektik dari perspektif Marxis untuk melacak kontradiksi dari kapitalisme kontemporer, solusinya dan preskripsi kebijakannya adalah berdasar pada pemikiran liberal dan reformis. Hobson ingin menghentikan imperialisme yang ada dengan cara mengubah hubungan produksi. Hobson berargumen bahwa masyarakat kapitalis cenderung menyimpan uang dan menginvestasikan simpanan tersebut sebagai modal untuk memproduksi lebih banyak barang-barang di masa yang akan datang. Akumulasi modal merupakan hal yang sangat krusial jika masyarakat membuat kemajuan, karena cara lainnya akan statis.
Kontribusi besar teori Marxis adalah untuk menunjukkan bagaimana kesamaan formalitas pasar dapat menghasilkan ketidaksamaan struktur secara sosial. Wallerstein menambahkan dalam pandangan ini komoditas produksi secara teratur berlangsung di wilayah yang sangat berhubungan dengan kekuatan-kekuatan diantara negara-negara (power relations between states). Dalam sejarah perkembangan international division of labour, hal ini merupakan pengembangan dari kapitalis pertama, negara pusat (core), yang memperoleh (historical upper hand), dengan demikian dapat melindungi dan membantu, dengan menggunakan diplomasi gunboat atau bentuk lain dari paksaan politis, kapitalis berkesan menjual hubungan pasar dunia dan membentuk semua ini untuk keuntungan mereka semata. Wallerstein telah menunjukkan bagaimana hubungan sistem interstate yang ada dalam sistem politik dari ekonomi kapitalis dunia, dan bagaimana susunan hirarki pusat-pinggiran serta tindakan eksploitasi terhadap pinggiran oleh pusat yang diperlukan untuk reproduksi dari kapitalisme sebagai sebuah sistem.
Dalam kasus model produksi kapitalis, atau sistem sosio-ekonomi, transformasi telah menduduki suatu ruang tak terukur yang ada dalam literature Marxis. Sebagai tujuan praktis, cukup dengan mencatat posisi sistem kapitalis sejauh ini telah menunjukkan kenaikan berangsur-angsur yang mengagumkan dalam mengadaptasi kebergantugan keadaan yang disebabkan laws of motion mereka.
Kejatuhan teori marxis tentang imperialisme adalah ketika diungkap oleh kaum liberal dan beberapa orang dari penganut perspektif Marxis sendiri. Contohnya, Bill Warren dengan kritik kuatnya terhadap poin-poin Lenin. Pertama, banyak dari partisipan perang imperialis yang terjadi tiba-tiba setelah tahun 1914, yaitu Rusia, AS, Itali, Jerman dan Jepang, yang disokong dengan proporsi capital exports yang tidak berarti (khususnya capital exports untuk negara dunia ketiga) setidaknya selama periode yang telah disebutkan oleh Lenin. Kedua, tentang pencurahan, 60 persen capital exports merupakan curahan dari Inggris kepada New World, dan 40 persen dicurahkan untuk negara dunia ketiga, tetapi proporsi yang lebih kecil tentang hal ini dicurahkan bagi teritori kolonial. Ketiga, teori Lenin yang dianggap paling berbahaya adalah pada tahun 1914, 90 persen dari seluruh investasi bukan merupakan investasi langsung melainkan portfolio investments.



Analisis
            Pada dasarnya ekonomi politik internasional muncul sebagai sebuah praktik sosial adalah ketika masing-masing
Referensi

Hobsbawn, Eric. 1987. “An Economics Changes Gear”, dalam The Age of empire 1875-1914. London: Weidenfeld & Nicolson, pp.34-55

Frieden, Jeffrey A. 2006. “Succes Stories of the Golden Age” dalam Global Capitalism: Its Fall and Rise in Twienth Century. New York: W. W. Norton & Co. Inc., pp. 56-79

Magdoff, Harry. 1987. “Imperialism: A Historical Survey” dalam Inperialism: from the Colonial Age to the Present. New York: Monthly Review Press, pp. 94-113

Hoogvelt, Ankie. 1997. “The History of Capitalist Expansion” dalam Globalization and the Postcolonial World: the New Political Economy of Development. Baltimore: the John Hopkins University Press, pp.14-28

7 comments:

  1. bacaannya berat .. hehe.. salam kenal mbak, aku followers 18 ... jangan lupa sering mampir juga ya ke blogku .. ;)

    ReplyDelete
  2. wah kelag berat nie. jangan jangan ini tugas ya? atau akau salah masuk kamar?

    ReplyDelete
  3. wah.. ini kunjungan pertama sayanih.. salam kenal untuk seorang jurnalis.. ;)

    ReplyDelete
  4. sama seperti pengunjung yang lain,.....

    ReplyDelete